Emak Emak Demo Tuntut Polda Jatim Ungkap Dugaan Penistaan Agama

by -590 Views
Emak-emak membentangkan poster saat demo di Polda Jatim.

SURABAYA, Wartagres.Com – Puluhan massa yang tergabung dalam Komite Anti Penista Agama (Kopenima) menggelar aksi unjuk rasa di Mapolda Jawa Timur, Rabu (12/10/2022) siang.

Unjuk rasa yang didominasi emak emak ini menuntut, agar polda jawa timur segera menindaklanjuti laporan mereka ke polda jatim pada Senin 29 Agustus 2022 lalu. Selain itu juga penggunaan hijab syar’i oleh SDS dan JH, pelapor kasus kekerasan seksual Julianto Eka Putra atas dugaan penistaan agama.

“Aksi ini menindaklanjuti pengaduan kami ke Polda Jawa Timur atas dugaan penistaan agama pada Senin, 29 Agustus 2022 lalu. Keduanya diketahui sebagai penganut Nasrani. JH ber-KTP Nasrani, SDS ber-KTP Islam namun pada tahun 2011 telah dibaptis dan surat baptis keluar pada tahun 2021,” kata Kolap Aksi, Achmad Mustajib.

Dikatakan Mustajib, pihaknya mengadukan perbuatan SDS dan JH karena berpotensi memecah belah kerukunan antar umat beragama.

“SDS dan JH mengesankan diri sebagai Muslimah yang menjadi korban kekerasan seksual. Keduanya berusaha membangun opini publik terutama umat Islam agar bersimpati untuk kemudian memusuhi pelaku kekerasan seksual yang notabene beragama Nasrani,” ucap dia.

“Dikhawatirkan publik terutama umat Islam akan termakan hasutan untuk memusuhi orang-orang Nasrani. Padahal SDS dan JH beragama Nasrani. Apa yang dilakukan SDS dan JH menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA),” lanjut dia.

Karena itu lanjut Mustajib, Kopenima mendesak Polda Jawa Timur untuk menindaklanjuti kasus dugaan penistaan agama. Pihaknya juga mengutuk penggunaan hijab syar’i oleh SDS dan JH yang notabene penganut Nasrani agar tidak lagi menggunakan simbol-simbol agama sebagai alat kebohongan.

“Kami dari Komite Aksi Penistaan Agama mendesak Polda Jatim menindaklanjuti pihak-pihak yang terlibat dalam kebohongan publik terutama pihak-pihak yang mendorong Sheren dan Julita membangun opini berhijab,” tutup dia.

Kami masih percaya pihak Polda Jatim dapat menindaklanjuti mengusut kasus ini. Disaksikan bapak-bapak polisi di sini, sikap kami jelas agar kasus ini segera diusut tuntas.

No More Posts Available.

No more pages to load.